Mengapa Otot Bisa Nyeri

Health

Seiring bertambahnya usia, mereka mulai mengeluh lebih banyak rasa sakit di otot dan sendi mereka. Mereka tampak menegang karena usia, dan kegiatan biasa seperti membungkuk untuk koran pagi dapat membuat mereka mengernyit.

Rasa sakit seperti itu dapat mencengkeram begitu kuat sehingga mereka yakin itu dimulai jauh di dalam tulang mereka. Tetapi penyebab sebenarnya dari kekakuan dan rasa sakit tidak terletak pada sendi atau tulang, menurut penelitian di Johns Hopkins Medical School, tetapi pada otot dan jaringan ikat yang menggerakkan sendi.

Hambatan gesekan yang dihasilkan oleh dua permukaan tulang yang menggosok pada sendi dapat diabaikan, bahkan pada sendi yang rusak oleh artritis.

Fleksibilitas adalah istilah medis yang digunakan untuk menggambarkan rentang gerakan sendi dari gerakan penuh di satu arah ke gerakan penuh di yang lain. Semakin besar rentang gerakan, semakin fleksibel sendi.

Jika Anda membungkuk ke depan di pinggul dan menyentuh jari-jari kaki dengan ujung jari Anda, Anda memiliki fleksibilitas yang baik, atau rentang gerakan sendi pinggul. Tetapi bisakah Anda membungkuk dengan mudah dengan sedikit pengeluaran energi dan kekuatan? Pengerahan tenaga yang diperlukan untuk melenturkan sendi sama pentingnya dengan jangkauan gerakan yang memungkinkan.

Faktor-faktor yang berbeda membatasi fleksibilitas dan kemudahan gerakan di berbagai sendi dan otot. Di siku dan lutut, struktur tulang itu sendiri menetapkan batas yang pasti. Pada persendian lain, seperti pergelangan kaki, pinggul, dan punggung, jaringan lunak — otot dan jaringan penghubung — membatasi rentang gerak.

Masalah sendi dan otot yang tidak fleksibel mirip dengan kesulitan membuka dan menutup gerbang karena engsel yang jarang digunakan dan berkarat yang telah menjadi balk.

Karenanya, jika orang tidak secara teratur menggerakkan otot dan persendian melalui rentang gerak penuh, mereka kehilangan sebagian potensi mereka. Itulah sebabnya ketika orang-orang ini akan mencoba untuk memindahkan sendi setelah lama tidak aktif, mereka merasa sakit, dan itu tidak mendorong penggunaan lebih lanjut

Apa yang terjadi selanjutnya adalah bahwa otot-otot menjadi memendek karena tidak digunakan dalam waktu lama dan menghasilkan kejang dan kram yang dapat menyebabkan iritasi dan sangat menyakitkan. Imobilisasi otot, seperti yang telah ditunjukkan oleh para peneliti dengan hewan laboratorium, membawa perubahan biokimiawi pada jaringan.

Namun, faktor lain memicu sakit otot. Inilah beberapa di antaranya:

1. Terlalu banyak berolahraga

Apakah Anda selalu percaya pada pepatah, “Tidak ada rasa sakit, tidak ada keuntungan?” Jika Anda melakukannya, maka, tidak begitu mengejutkan jika Anda telah mengalami otot-otot yang sakit.

Masalah dengan kebanyakan orang adalah mereka terlalu banyak berpikir bahwa itu adalah cara tercepat dan paling pasti untuk menurunkan berat badan. Sampai mereka sakit, mereka cenderung mengabaikan otot-otot dan jaringan ikat mereka, meskipun mereka yang secara harfiah menyatukan tubuh.

2. Penuaan dan tidak aktif

Jaringan ikat mengikat otot ke tulang dengan tendon, mengikat tulang ke tulang dengan ligamen, dan menutupi dan menyatukan otot dengan selubung yang disebut fasciae. Dengan bertambahnya usia, tendon, ligamen, dan fasciae menjadi kurang dapat diperluas. Tendon, dengan serat padat, adalah yang paling sulit untuk diregangkan. Yang paling mudah adalah fasciae. Tetapi jika mereka tidak diregangkan untuk meningkatkan mobilitas sendi, fasciae memendek, menempatkan tekanan yang tidak semestinya pada jalur saraf di fasciae otot. Banyak rasa sakit dan nyeri adalah hasil dari impuls saraf yang berjalan di sepanjang jalur yang tertekan ini.

3. Imobilitas

Otot yang sakit atau nyeri otot bisa sangat menyiksa, karena reaksi tubuh terhadap kram atau sakit. Dalam reaksi ini, yang disebut refleks belat, tubuh secara otomatis melumpuhkan otot yang sakit dengan membuatnya berkontraksi. Dengan demikian, otot yang sakit dapat memicu nyeri siklus setan.

Pertama, otot yang tidak digunakan menjadi sakit karena latihan atau ditahan dalam posisi yang tidak biasa. Tubuh kemudian merespons dengan refleks belat, memperpendek jaringan ikat di sekitar otot. Ini menyebabkan lebih banyak rasa sakit, dan akhirnya seluruh area terasa sakit. Salah satu situs paling umum untuk masalah ini adalah punggung bawah.

4. Teori kejang

Di laboratorium fisiologi di University of Southern California, beberapa orang telah bersiap untuk belajar lebih banyak tentang siklus rasa sakit ini.

Menggunakan beberapa alat, mereka mengukur aktivitas listrik di otot. Para peneliti tahu bahwa otot normal dan rileks tidak menghasilkan aktivitas listrik, sedangkan otot yang tidak sepenuhnya rileks menunjukkan aktivitas yang cukup besar.

Dalam satu percobaan, para peneliti mengukur sinyal-sinyal listrik ini di otot-otot orang yang mengalami cedera atletik, pertama dengan otot digerakkan, dan kemudian, setelah otot diregangkan.

Dalam hampir setiap kasus, latihan yang meregangkan atau memperpanjang otot mengurangi aktivitas listrik dan menghilangkan rasa sakit, baik secara total atau sebagian.

Eksperimen-eksperimen ini mengarah pada “teori kejang,” sebuah penjelasan tentang perkembangan dan kegigihan nyeri otot tanpa adanya sebab yang jelas, seperti cedera traumatis.

Menurut teori ini, otot yang terlalu banyak bekerja atau digunakan dalam posisi yang aneh menjadi lelah dan akibatnya, sakit otot.

Leave a Reply

Comment
Name*
Mail*
Website*